Mengapa AS Keras terhadap Iran?

Posted by Admin on Tuesday, 10 April 2007 | Opini

Oleh Sayidiman Suryohadiprojo

Memang sudah lama Amerika Serikat bersikap keras terhadap Iran? Ketika pada tahun 1953, Mosadegh menjadi perdana menteri Iran, AS, melakukan intervensi karena khawatir kepentingannya akan terganggu. CIA berhasil menurunkan Mosadegh untuk memperkuat kedudukan Reza Pahlevi sebagai Syah Iran yang membawa negaranya sepenuhnya mengabdi kepada AS.

Namun, rakyat Iran dengan sejarahnya yang panjang dan gemilang tidak mudah ditaklukkan. Melalui kepemimpinan Ayatullah Komeini, mereka bangkit dan pada tahun 1979 mengusir Reza Pahlevi. Sejak itu, hubungan Iran dengan AS terus tegang dan keras, terutama ketika para mahasiswa Iran menahan 53 anggota kedutaan besar AS di Teheran.

Usaha AS secara militer untuk membebaskan anggota kedutaannya gagal dan putuslah hubungan resmi antara kedua negara. Maka ketika terjadi Perang Irak melawan Iran pada tahun 1980, AS dan sekutunya membantu Irak yang dipimpin Saddam Husein.

Ketika George W Bush menjadi presiden AS pada tahun 2000 sikap politik luar negeri AS makin dikendalikan kaum neokonservatif dan menjadi jauh lebih agresif dari sebelumnya. Bush secara demonstratif menyatakan adanya “Poros Kejahatan” yang membahayakan kepentingan AS, terdiri dari Korea Utara-Irak-Iran. Pada tahun 2003, kaum neo-kon berhasil meyakinkan Presiden Bush menyerang Irak setelah mereka sebelumnya gagal mendorong pendahulu Bush, yaitu Presiden Clinton, melakukan agresi itu. Sekarang AS juga amat keras sikapnya terhadap Iran dan, seperti dulu terhadap Irak, menggunakan isu nuklir sebagai alasan.

Untuk memperkuat tindakan yang akan dilakukannya, AS berhasil mengajak DK PBB mengeluarkan Resolusi 1747 yang berisi berbagai sanksi terhadap Iran. Rupanya AS tidak mau mengulangi tindakan unilateral seperti yang dilakukan terhadap Irak sehingga dikecam oleh mayoritas bangsa-bangsa, karena mengesampingkan peran PBB.

Kegigihan sikap AS terhadap Iran itu mengundang pertanyaan apa yang menjadi alasan pokoknya. Sudah banyak indikasi bahwa AS tidak hanya menggunakan jalan diplomasi untuk mencapai tujuannya, tetapi juga siap memakai kekerasan.

Gerakan angkatan laut AS di Teluk Persia diketahui secara umum dan telah diumumkan akan ada latihan militer AS di daerah itu. Intelijen Russia melaporkan ada indikasi kuat gerakan militer AS di perbatasan Iran. Jadi, AS tidak segan menyerang Iran secara militer, sekalipun sedang mengalami banyak kesulitan di Irak.

Penggunaan Mata Uang Dolar AS

Meskipun AS menuduh Iran melakukan pengayaan nuklir untuk membuat senjata nuklir, namun itu kiranya bukan alasan utama. Seperti dulu, tuduhan kepada Irak tentang senjata nuklir terbukti bohong, soal senjata nuklir Iran besar kemungkinan pula satu kebohongan.

Alasan di luar nuklir yang lebih objektif adalah kepentingan AS untuk menguasai suplai minyak dunia. Irak dan Iran sebagai penghasil minyak besar amat mempengaruhi suplai minyak dunia.

Akan tetapi, Krassimir Petrov, seorang profesor Russia dalam ekonomi, berpendapat ada alasan yang jauh lebih kuat, yakni penggunaan mata uang bukan dolar AS (USD) untuk perdagangan minyak. Dalam tulisannya di majalah Military Technology (Moench Publishing Group, Bonn, April 2006), Petrov mengatakan bahwa untuk kokohnya Imperium Amerika, AS berkepentingan sekali perdagangan minyak dunia dilakukan dengan USD.

Keharusan membeli minyak dengan USD memaksa semua bangsa yang impor minyak untuk mempunyai cukup banyak USD. Maka mereka harus mengekspor sebanyak mungkin untuk memiliki cukup USD, semua berusaha mengekspor sebanyak mungkin ke AS.

Sejak 15 Agustus 1971, AS memutuskan untuk melepaskan USD dari emas dan tidak bersedia lagi menukar USD dengan emas. Namun USD dicetak terus dalam jumlah besar.

Tanpa dukungan emas, USD turun terus nilai intrinsiknya, padahal barang bangsa lain yang diekspor ke AS tetap nilainya. Itu berarti bahwa bangsa lain makin berkurang penerimaannya riil dari ekspor mereka ke AS. Sekalipun begitu mereka tetap mengekspor karena memerlukan USD untuk membeli minyak yang sangat mereka perlukan. Kekuasaan USD ini menunjukkan kekuatan Imperium AS.

Kalau sampai terjadi penjualan minyak dilakukan dengan mata uang lain non-USD (Euro, rubel Rusia, yen Jepang, dll), maka mereka yang membeli minyak harus mempunyai mata uang bukan USD. Mereka tidak perlu lagi menjual barangnya untuk mendapat USD yang makin turun nilainya.

Mereka akan memperoleh nilai sebenarnya dari barang yang mereka ekspor. Apabila gejala ini meluas, USD tidak lagi diperlukan oleh banyak bangsa. Itu akan menyebabkan berakhirnya Imperium Amerika dan ini sama sekali tidak dikehendaki AS.

Iran Pilih Euro

Menurut Petrov adalah Saddam Husein, ketika masih berkuasa, yang pertama kali minta minyak Irak dibeli dengan euro. Sebab itu, kekuasaannya harus dimusnahkan sebagai tauladan bagi pihak lain yang mau menirunya.

Sekarang di Iran didirikan Bursa Minyak yang menetapkan mekanisme perdagangan minyak atas dasar euro. Hal ini lebih membahayakan kepentingan AS karena memungkinkan siapa saja melakukan transaksi minyak di Bursa Minyak itu, baik menjual atau membeli minyak, dengan dasar euro.

Mekanisme ini mempunyai daya tarik kuat bagi banyak pihak. Bagi bangsa Eropa, kecuali Inggris, hal ini menarik karena dapat menggunakan mata uang sendiri untuk membeli minyak yang banyak mereka perlukan. Bagi China maupun Jepang, hal ini dapat mengurangi keharusan mempunyai cadangan dalam USD dalam jumlah besar, padahal nilai intrinsiknya turun terus.

Bagi Rusia yang menjual banyak minyak dan gas kepada bangsa Eropa, China, dan Jepang, hal ini sangat menarik. Juga bagi bangsa Arab pengekspor minyak yang kebanyakan menjual minyaknya kepada Eropa. Mereka pun enggan memegang USD yang turun terus nilainya.

Manakala Bursa Minyak Iran dapat berjalan dan berkembang, kepentingan AS jauh lebih dibahayakan ketimbang oleh senjata nuklir yang relatif mudah diatasi AS. Sebab itu, AS amat berkepentingan untuk merobohkan kekuasaan Iran. Yang amat dikehendaki adalah satu pergantian rezim seperti ketika CIA berhasil menurunkan Mosadegh. Akan tetapi kalau itu tidak mungkin, penggunaan kekerasan tidak akan dihindari.

Semua yang dilakukan sekarang, termasuk Resolusi DK PBB, hanya merupakan usaha untuk makin memojokkan dan mengisolasi Iran agar nanti dapat dilakukan pukulan yang menentukan dengan hasil baik. (sinar harapan)

Penulis adalah purnawirawan Pati TNI-AD.
Source : http://swaramuslim.com/berita/more.php?id=A5401_0_12_0_M

RSS feed | Trackback URI

Comments »

No comments yet.

Name (required)
E-mail (required - never shown publicly)
URI
Your Comment (smaller size | larger size)
You may use <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong> in your comment.

Trackback responses to this post