Feb 9
OFFENSIF TET 1968
Admin | 02 9th, 2005 | Catatan | No Comments »

Sayidiman Suryohadiprojo Setiap kali memperingati Imlek kita teringat kepada Offensif Tet (Imlek) tahun 1968 yang dilancarkan tentara Vietnam dengan kebangkitan rakyat Vietnam Selatan Komentar surat kabar AS atas serangan itu antara lain : The bold, massive Vietnam attacks yesterday on Saigon, eight provincial capitals and 30 or 40 lesser towns were a shocker. Serangan ke Saigon bahkan berhasil menduduki kedutaan besar AS dan baru setelah pertempuran selama 6 jam penyerang dapat dikeluarkan. Offensif Tet dapat dianggap sebagai permulaan runtuhnya intervensi AS di Vietnam yang telah dimulainya sejak tahun 1950-an. Ketika Perancis pada tahun 1945 datang di Vietnam untuk menjajah kembali dan meniadakan kemerdekaan bangsa Vietnam yang diproklamasikan oleh Ho Chi Minh di Hanoi pada 2 September 1945, AS sudah mulai membantu Perancis. Apalagi setelah Perancis makin tidak mampu mengalahkan perlawanan rakyat dan tentara Vietnam, dan sebaliknya malah dikalahkan secara menentukan dalam pertempuran Dien Bien Phu pada tahun 1954, AS makin keras read more .....

Feb 2

Oleh Sayidiman Suryohadiprojo, Mantan Gubernur Lemhannas DAPAT diperkirakan, tiap orang yang ingin Indonesia aman, maju, dan sejahtera, menyadari pentingnya faktor saling percaya dalam masyarakat. Juga diinginkan agar rasa saling percaya dalam masyarakat Indonesia itu cukup kuat. Saling percaya antara warga masyarakat tidak hanya penting untuk kohesi sosial, tetapi juga amat berpengaruh terhadap tingkat produktivitas. Dalam kenyataannya, faktor saling percaya amat sulit ditemukan dalam kehidupan bangsa. Bahkan pandangan obyektif harus mengatakan, kehidupan masyarakat dipenuhi kecurigaan. Hal ini sudah lama meliputi kehidupan bangsa. PADA era Presiden Soekarno tahun 1950-an, faktor saling percaya dalam masyarakat amat terganggu oleh perkembangan politik. Warga masyarakat yang setia kepada Pancasila amat prihatin melihat komunis berkiprah lagi di arena politik, meski telah berkhianat dengan pemberontakan Madiun tahun 1948. Sebaliknya, mereka yang berpihak kepada komunis mengatakan, makin banyak orang Indonesia dipengaruhi AS read more .....

Sep 14

Oleh Sayidiman Suryohadiprojo Seorang dapat dinamakan “pemimpin” kalau ia menunjukkan kemampuan menjalankan kepemimpinan, yaitu kemampuan memotivasi dan mengajak orang-orang lain menjalankan sesuatu yang menjadi kepentingan bersama. Tidak semua atasan atau komandan dalam lingkungan militer adalah pemimpin. Hanya mereka yang memenuhi kriteria ini yang dapat dinamakan pemimpin. Disiplin erat hubungannya dengan kepemimpinan. Tidak mungkin seorang memotivasi orang lain, kalau ia tidak dapat menimbulkan kepercayaan dan respek. Sedangkan hal ini banyak ditentukan oleh cara berpikir, perilaku dan berbuat yang berdisiplin. Mutu kepemimpinan banyak ditentukan oleh disiplin, terutama disiplin pribadi (self-discipline) atau pengendalian diri yang dapat ditumbuhkan seorang dalam dirinya. Seorang pemimpin perlu menegakkan disiplin dalam organisasi yang dipimpinnya. Organisasi tanpa disiplin adalah satu gerombolan orang yang tidak jelas arah tujuannya. Biarpun anggota organisasi itu sudah tergerak motivasinya dan bersedia untuk bersama-sama read more .....

Sep 2

The Jakarta Post , Jakarta | Thu, 09/02/2004 2:54 PM Sayidiman Suryohadiprojo, Jakarta The 2004 Athens Olympic Games have shown us all many dramatic events. One that stands out is the rise of China as a new world power in sport. China’s final tally of 32 gold, 17 silver and 14 bronze medals has made it a worthy competitor of the United States which has regularly dominated world sport. China has taken the place of the former Soviet Union, which in its heyday up through the late 1980s offered a stiff challenge to, and often beat, the U.S. in the battle for the supremacy of world sport. It is important to remember that the Olympic Games today is not only a matter of sport but also an indication of political importance in international competition. Since the 1936 Berlin Olympic Games sports became intertwined with politics and race. In its ambitions for international supremacy, Nazi Germany under Adolf Hitler made all the necessary preparations and effort to dominate the Games. Hitler was very clear in his statements that Nazi read more .....

Aug 14

The Jakarta Post , Jakarta | Sat, 08/14/2004 1:47 PM Sayidiman Suryohadiprojo, Jakarta Like Indonesia, the United States is facing a vital presidential election. The recent Democratic National Convention in Boston, Massachusetts, nominated Sen. John Kerry as the Democratic presidential candidate, with Sen. John Edwards as his vice presidential running mate. They will be running against the incumbent George W. Bush, who most likely will keep Dick Cheney as his running mate. It is far from clear who will win the election this November, but the entire world is wondering whether we can expect a different United States, whoever the American people elect. Many people know that the administration of the current U.S. president has stoked anti-American sentiment in many parts of the world. The most obvious example of this is the U.S. position in Iraq, where the U.S. administration has failed to validate its arguments for attacking Iraq and has been unable to build widespread support for its actions there, even on policies that should read more .....

Aug 6

Oleh Sayidiman Suryohadiprojo HUBUNGAN Indonesia-AS senantiasa merupakan pekerjaan rumah yang penting bagi masing- masing pemerintah. Meski letak AS jauh dari Indonesia, pengaruh ekonomi, politik, militer, dan sains-teknologi harus senantiasa menjadi pertimbangan penting bagi tiap pemerintah di Indonesia. Sebaliknya, meski Indonesia bukan negara yang kuat dalam ekonomi dan militer, tetapi faktor geografi, demografi, dan sosial membuatnya tidak dapat diabaikan oleh Amerika Serikat (AS) yang adikuasa dalam berbagai bidang. Sulitnya bagi kedua pihak adalah, hubungan itu amat dipengaruhi masalah-masalah mendasar yang sukar ditiadakan. PERSOALAN mendasar pertama bersumber pada identitas bangsa. Inti (core) identitas bangsa AS terbentuk dari sejarah terwujudnya bangsa itu, yaitu terdiri kaum pendatang dari ras putih, terutama dari Inggris beragama Protestan (WASP, White Anglo-Saxon Protestant). Meski kini AS menjadi masyarakat multirasial, namun dominasi ras putih amat nyata, yaitu 69 persen putih, 12 persen Hispanic, 12 persen hitam, 4 read more .....

Jul 19

Koran Tempo, 19 Juli 2004 Direktur Eksekutif Propatria (untuk tanah air) T Hari Prihatono meminta pembahasan Rancangan Undang Undang (RUU) TNI sebaiknya diserahkan kepada DPR baru, periode 2004-2009 JAKARTA – Direktur Eksekutif Propatria (untuk tanah air) T Hari Prihatono meminta pembahasan Rancangan Undang Undang (RUU) TNI sebaiknya diserahkan kepada DPR baru, periode 2004-2009. Sebab jika dibahas pada masa reses hingga masa kerja DPR berakhir September mendatang dikhawatirkan pembahasan akan berlangsung tidak cermat. "Semua pihak saat ini fokus pada pemilihan presiden putaran ke dua, jadi sebaiknya anggota DPR periode 2004-2009 saja yang membahasnya," kata Hari melalui telepon tadi, malam. Sisa waktu yang tinggal satu setengah bulan, lanjutnya, sebaiknya digunakan DPR untuk menyusun laporan tentang berapa Undang Undang yang telah dikerjakan, dibandingkan dengan jumlah UU yang seharusnya. Lantas dibuat catatan kenapa DPR periode sekarang ini tak bisa bekerja optimal. Hari khawatir ada deal-deal tertentu dibalik read more .....

Jun 30

Oleh Sayidiman Suryohadiprojo Jakarta, Juni 2004 Adalah jelas bahwa untuk peningkatan kesejahteraan bangsa Indonesia diperlukan penyediaan tenaga listrik yang memadai. Menurut data Perusahaan Listrik Negara (PLN) tahun 2003, kapasitas listrik yang terpasang sebesar 24.320 Megawatt (MW). Tenaga ini dihasilkan dari penggunaan batubara sekitar 7.280 MW, gas 5.440 MW, hydro 3.300 MW, panas bumi 800 MW dan minyak 7.470 MW. Kapasitas ini kurang memadai dalam pembangunan nasional yang harus terus dikembangkan. Oleh sebab itu para pakar listrik merencanakan daya listrik sebesar 100.000 MW untuk dicapai pada tahun 2025, sesuai dengan perkiraan kebutuhan masa depan. Menjadi penting bahwa tujuan itu tercapai dengan penggunaan sumber energi yang paling tepat. Mengingat kebutuhan masyarakat akan minyak yang terus meningkat, maka sebaiknya peran minyak dalam peningkatan tenaga listrik itu dibatasi dan cukup dengan yang sekarang sudah berjalan. Apalagi harga minyak terus meningkat dan belum jelas apakah akan turun. Juga peran hydro tidak mungkin read more .....

Jun 23
Rejuvenasi Pancasila
Admin | 06 23rd, 2004 | Opini | No Comments »

Oleh Sayidiman Suryohadiprojo REKTOR Universitas Islam Negeri Syarief Hidayatullah Prof Dr Azyumardi Azra berkali- kali menyatakan, dalam ceramah maupun tulisan di surat kabar, betapa pentingnya Pancasila bagi masa depan Indonesia. Oleh karena itu, harus dilakukan rejuvenasi Pancasila sehingga benar-benar memberi manfaat bagi perkembangan bangsa Indonesia. Hal ini amat membesarkan hati dan memberi harapan masa depan karena beberapa alasan. Pertama, dinyatakan oleh tokoh Kampus UIN Syarief Hidayatullah, suatu universitas yang cukup berwibawa yang telah menghasilkan sejumlah cendekiawan yang berjasa kepada Indonesia. Kedua, yang menyatakan bukan anggota TNI atau mantan TNI; dengan demikian lepas dari kemungkinan purbasangka sementara orang. Ketiga, dinyatakan oleh seorang tokoh atau pemimpin Islam sehingga tidak dapat dikategorikan adanya kepentingan golongan minoritas belaka. Karena dinyatakan seorang tokoh kampus yang berwibawa secara intelektual, mudah-mudahan pandangan Azyumardi Azra bergema di kampus-kampus lain di Indonesia, read more .....

Jun 21

Oleh Sayidiman Suryohadiprojo Orang sering bicara tentang perlunya pemeliharaan dan penguatan jati diri atau identitas bangsa Indonesia. Biasanya yang dimaksudkan dengan jati diri bangsa adalah sifat-sifat bangsa yang menonjol dan membedakannya dari bangsa lain. Atas dasar itu yang dianggap jati diri bangsa Indonesia adalah sifat menjunjung tinggi kebersamaan dan kekeluargaan, penuh toleransi dan empati atau tepo seliro, bersikap sopan santun dan berperikemanusiaan. Atau segala sifat yang bersangkutan dengan nilai-nilai Pancasila yang oleh Bung Karno digali dari kebudayaan asli Indonesia. Akan tetapi kalau kita melihat kondisi bangsa kita sejak lebih dari dua puluh tahun yang lalu, sifat-sifat itu amat sukar ditemukan dalam kehidupan bangsa. Yang kita lihat adalah satu bangsa yang sukar bersatu, jauh dari toleran dan tidak ada empati, cenderung bersikap mau menang sendiri dan sukar mengikuti peraturan serta perjanjian, bahkan kejam dan kurang peduli kepada perikemanusiaan. Karena itu sekumpulan tokoh bangsa menyerukan agar bangsa read more .....